Jumat, 08 Desember 2017

Kepada 17 Teman Hidupku

Bismillah

Kepada 17 teman hidupku. Maaf dan terimakasih.

Sungguh, ketika aku izin pagi itu, sebenarnya tak ada niatan untuk benar-benar pamit. Namun hari-hari terakhir ini membuatku yakin akan keputusanku ini. Perasaan yang campur aduk membuatku tak kuasa untuk berpamitan secara langsung. Maka izinkan aku menyampaikannya di sini.

Mbak San. Terimakasih banyak atas semuanya. Atas jarum pentul dan penitinya (yang entah sudah berapa ku ambil dan tak kembali wkwk ._.v), atas jajannya (aku jarang punya stock jajan karena sekali beli langsung habis mbak hehe .-.), atas nasi goreng dan baksonya (waktu aku nulis ini aku langsung inget tiap mbak pulang malem dari RS, mbak masak mie dan selalu tanya ke aku, "Makan Dek." "Mau, Dek?"), dan terutama atas kesabarannya menghadapi aku selama ini...aku sadar diri bahwa banyak hal dariku yang mungkin membuat Mbak nggak sreg, tapi ku tau Mbak begitu bersabar menghadapiku. Terimakasih sudah membuatku nggak terlalu takut sama kucing, bahkan lebih sayang sama makhluk Allah yang lain, yaitu hewan. Terimakasih sudah mengajariku untuk berusaha tangguh dan berusaha tersenyum di kala hati menangis (mungkin Mbak nggak nyadar ya kalau aku belajar ini dari Mbak).

Mbak Fita. Terimakasih banyak atas semuanya. Atas waktu yang diluangkan untuk mendengarkan ocehanku yang nggak penting. Atas kesabarannya dalam mengingatkan Fatin yang nggak tau kenapa jadi bocah banget kalau sama Mbak wkwk. Waktu nulis ini, langsung terbayang dalam benakku waktu laptopan bareng Mbak di kamar, terus mesti Mbak sukanya nggeremeng-nggeremeng, atau curcol tiba-tiba hehe.

Dek Firda. Qodarullah singkat sekali ya masa kita jadi teman sekamar hehe. Terimakasih banyak atas semuanya. Atas kesabarannya menghadapi Fatin yang masih perlu banyak sekali berbenah ini. Semangat kuliahnya!!! Makasih sudah mengajariku untuk lebih ceria dan easy going:')

Nies. Terimakasih banyak atas semuanya. Ternyata di balik strongnya dirimu, setelah kemarin ngobrol panjang lebar sama kamu, aku tau bahwa Nies adalah sosok yang sangat lembut :') Hm, sampe terharu aku kalau inget malam ketika aku curhat dan izin waktu itu :') Mungkin kamu nggak nyadar ya Nies. Hehe. Makasih sudah membimbing Fatin dengan penuh kesabaran dan juga perhatian. Makasih sudah selalu mengizinkan Fatin pulang telat dan nyariin Fatin waktu Fatin nggak pulang tanpa izin :') Semoga ke depannya Nies semakin lebih baik lagi :)

Dek Umay. Dek Umayyyyyy!!!! Hehehhe. Terimakasih banyak atas semuanya. Huh. Ingin mewek rasanya kalau inget mome-momen kita. Nginep di kampus C, belanja bulanan di Sakinah (wkwk), jalan-jalan plus foto-foto di deket danau, makan bareng, semuanya deh! Hehehe. Makasih ya sudah selalu siap sedia kalau Fatin butuh pertolongan :') Termasuk pas waktu itu nemenin syuro di Nurza :') Semoga urusan Dek Umay juga selalu dimudahkan oleh Allah SWT :') Semangat ya Dek semua semuanya :'3

Dek Kiki atau Dek Mei (wkwk). Waktu kemarin ternyata terlalu singkat ya Dek untuk kita bisa saling mengenal lebih jauh. Tapi nggak apa-apa, kita udah jadi keluarga sekarang. Senang bisa ketemu Dek Kiki :') Semangat!!!

Kakak Sam :" Terimakasih banyak atas semuanya Kakak Saaaaaaam. Suabar pol menghadapi kami-kami ini, termasuk Fatin yang udah tua tapi masih sering manja ini._.v. Makasih... (terharu)...makasih Kakak Sam...sampe bingung mau ngomong gimana. Terimakasih atas manset dan ciputnya yang selalu ready stock ketika Fatin membutuhkan :3 Terimakasih sudah menjadi inspirasi bagi Fatin dalam banyak hal. Tetep semangat Kakak Saaam! :))

Dek Nandaaaaa. Terimakasih banyak atas semuanya. Terimakasih sudah menjadi inspirasi bagi Fatin dalam banyak hal. Terimakasih untuk brownies kacang ijo dan makanan-makanan hasil percobaan lainnya hihi. Terimakasih atas ilmu yang selama ini dibagikan kepada Fatin. Terimakasih sudah bersabar menghadapi kami yang sering cekikikan ini :3

Dek Izzaaaaah. Hm :) Maaf ya soal yang dulu.  Terimakasih banyak atas semuanya. Terimakasih sudah mengajarkan kepada Fatin tentang bagaimana menyayangi kucing. Kapan ya Fatin bisa sesayang itu sama kucing heheh. Tetep semangat ya Dek semua semuanya. Terimakasih buat tausiyah paginya wkwk. Gatau kenapa, kebayang aja tiap gilirannya Dek Izzah taujih pagi, mesti langsung masuk kamar ambil buku, habis itu taujihnya mesti terdiri dari beberapa poin wkwkwk. Ku tunggu kabar Dek Izza merilis buku ya :))

Mbak Ninis :') Makasih ya Mbak :') Buat perhatian dan pemahamannya selama ini :') *kehabisan kata-kata*

Dek naduuullll eh Dek Nadaaa :) Terimakasih banyak atas semuanya. Maaf aku sering banget nggodain Dek Nadaa :') Pas nulis bagian ini langsung terbayang suasana malam....ketika semuanya sudah tidur, Dek Nada masih duduk di depan meja belajar sambil ngantuk-ngantuk. Terbayang juga waktu Dek Nada seneng pol pas ada kabar kalau kelasnya kosong wkwk. Terbayang juga Dek Nada yang suka banget cerita, dan untungnya aku seneng mendengar Dek Nada cerita wkwk. Tetep semangat semua semuanya ya Dek :)

Iwed :0 Terimakasih banyak ya w333333d atas semuanya wkwkkw. Pas pertama kali lihat Iwed tuh tak kirain Iwed sudah angkatan 2012 ke atas gitu. Bukan karena apa, tapi pembawaannya yang santai bikin dia terlihat sidah berpengalaman dan membuat yang lihat berpikir, "pasti iki senior". Makasih sudah membantu PJ kebersihan dengan cara ngeceki siapa yang belum piket, meskipun Iwed sendiri sering 'nyumbang' wkwkkw. Makasih sudah menjadi partner yang sangaaaaaat baik. Teman tukar pendapat yang sangat jujur. Bakalan kangen banget lihat gaya jalanmu setiap mau masak mie malam2 wkwkwk. Semangat ya Wed!

Dek Runiii. Terimakasih banyak ya Dek Ruuuuuun wkwkkw. Terimakasih sudah menjadi kawan yang sangat tulus. Terimakasih sudah bersedia banyak mendengarkan ocehannya Fatin yang sering ngalor ngidul, tapi Dek Runi menanggapinya dengan senyum yang begitu menghangatkan :') Titip Iwed ya Dek :') wkwkkw. Tetep semangat ya Dek!!!

Jeng Piiit. Terimakasih banyak ya Jeeng. Jeng Pit ini kelihatannya jutek jutek gimana gara-gara suka bilang, "Haaaaa...." tapi sebenarnya care :') Makasih banyak ya Jeng sudah mengajarkan Fatin tentang bagaimana menjadi diri sendiri. Huaaa sayang banget ya selama ini kita kurang yang bener-bener ngobrol gitu. Semangat terus Jeng Pit dan semoga istiqomah :*

Dek Opik. :)))) Kalau kamu ndak usah tak sebutin di sini ya Dek wkwk

Dek Ilfa. Makasih banyak untuk semuanya ya :) Makasih sudah bersedia meluangkan waktu buat duduk, terus bertukar cerita dan pikiran bersama. Terimakasih sudah menjadi pendengar yang sangat baik. Jangan lupa persaudaraannya, meskipun aku nggak ada harus tetep setor hayo wkwk. Makasih sudah memahami Fatin :'0 Kapan-kapan kita makan di FST lagi ya :')

Dek Aulia. Hm :' Terimakasih banyak untuk semuanya. Nggak nyangka ya Dek, kalau belajar bareng kita yang pas malam2 itu adalah yang terakhir :') Alhamdulillah kita udah pernah jalan-jalan bareng hehehe. Makasih banyak sudah jadi teman bertukar pikiran khususnya tentang isu-isu sensitif wkwkwk. Tetaplah jadi Dek Aulia yang rendah hati dan selalu mau belajar.

Terimakasih. Aku akan sangat merindukan kebersamaan bersama kalian.

8 Desember 2017

Rabu, 06 Desember 2017

Rindu Rindu Rindu

Rindu rindu rindu

Jangan-jangan rindu memang bisa membuat manusia menjadi gila
Dan banyak manusia gila gara-gara rindu

Rindu akan harta
Rindu akan jabatan
Rindu akan penghargaan
Rindu akan penghormatan

Maka berbahagialah orang-orang yang khusyuk. Yaitu mereka yang yakin bahwa mereka akan berjumpa dengan Allah SWT, sehingga segala sikap dan perilakunya selalu mempertimbangkan ridho-Nya semata.

Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan salat. Dan (salat) itu sungguh berat kecuali bagi orang-orang yang khusyuk, (yaitu) mereka yang yakin bahwa mereka akan menemui Tuhannya dan bahwa mereka akan kembali kepada-Nya
(QS. 2: 45-46)

Maka mari kita belajar menjadi orang yang khusyuk (ini yang nulis juga sedang ingin berusaha begitu ToT)

Ditulis dalam rindu, 7 Desember 2017


Senin, 13 November 2017

Kala Langit Surabaya Tak Lagi Sama

“Dek, jangan rusak dulu ya. Mbak pengen sidang skripsi sama kamu,” ujarku pada sepatu yang sudah menyedihkan keadaannya.

“Kak, bertahan ya. Kamu yang sudah menemaniku sejak awal kuliah. Jangan rusak dulu ya,” kataku pada laptop yang beberapa kali menunjukkan gejala kurang sehat.

-suatu masa ketika hikmah demi hikmah baru kehidupan terus Allah ajarkan kepada diri yang bodohnya masih sering merasa tak mampu-

Jumat, 06 Oktober 2017

Perkara Baju Kotor

Sebut saja ia Imah (bukan nama sebenarnya). Ia berkuliah di universitas yang sama dengan saya, namun angkatannya satu tahun di bawah saya dan kami berasal dari fakultas yang berbeda. Qodarullah, Allah SWT mempertemukan kami hingga sampai hari ini kami masih sering berkomunikasi. Dengan mengenalnya membuat saya menyaksikan bukti yang begitu gamblang bahwa manusia yang menjaga kedekatan dengan Allah SWT akan menjadi manusia yang tangguh serta dapat memberikan pengaruh baik yang luar biasa untuk sekitarnya tersebab ia memiliki amunisi yang cukup untuk menghadapi berbagai tantangan. Muslimah yang sangat menjaga sholat tahajud dan dhuhanya ini menjadi tempat curhat banyak orang, dari berbagai status dan latarbelakang, mulai dari mahasiswa sampai dosen, mulai dari curhatan tentang pacar sampai perkara rumah tangga. Saran yang diberikannya selalu berlandaskan pada Al-Quran dan Al-Hadis. Hebatnya adalah, sekalipun orang yang diberi saran tersebut masih melakukan apa yang dilarang Allah, namun mereka bisa menerima saran dari Imah dengan lapang dada, bahkan tak jarang tertawa sambil meminta maaf atas kesalahan mereka. Apakah mereka kapok diceramahi? Tidak, mereka bahkan menjadikan Imah sebagai tempat curhat andalan mereka. MaasyaaAllah.
Saya belajar banyak dari Imah. Tentang caranya memahami karakteristik lawan bicara, kesungguhannya dalam menjaga muru’ahnya sebagai muslimah, ketegasannya dalam menyampaikan pendapat, juga hal-hal ‘kecil dalam kesehariannya. Hingga suatu hari saya mendapatkan cerita dari teman Imah tentang percakapan mereka berdua:
            “Im, kamu nggak pernah laundry kah?”
            “…” (kami lupa, Imah menjawab tidak pernah atau nyaris tidak pernah)
            “Lho, kenapa Im?”
            “Selama masih bisa, aku usahakan untuk mencuci sendiri. Soalnya kalau amanah berupa baju gitu aja aku nggak bisa menyelesaikan, gimana dengan amanah-amanah lain yang jauh lebih besar?”
            “…”
            Jleb banget ya? Jadi langsung ingat keranjang pakaian kotor ya? Jadi langsung (lebih) sadar kalau sebenarnya baju kotor hanyalah perkara kecil dalam hidup kita ya? Jadi langsung pengen nyuci baju ya? Hehehe. MaasyaaAllah. Tapi bagi teman-teman yang terpaksa harus menggunakan jasa binatu tersebab hal-hal yang memang tidak bisa dihindari seperti misalnya air kost yang sering mati, jangan berkecil hati ya. Mungkin kita bisa mengganti ‘latihan tanggung jawab kecil’ ini dengan kegiatan yang lain. Maka dari Imah kita belajar untuk tidak meremehkan apapun. Karena siapa tahu dari hal-hal yang nampak sepele itulah Allah SWT ingin mendidik kita untuk menjadi manusia yang lebih baik. 


071017
Fatin, yang hobi coret-coret

Minggu, 01 Oktober 2017

Klarifikasi Kesalahan Buku

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh
Pembaca yang terhormat, dengan ini saya selaku penulis buku Setiap Detik Bersama Allah hendak menyampaikan beberapa ralat untuk beberapa kesalahan dalam buku ini:
-        Salah ketik biasa
-        Salah ketik tidak biasa. Banyak kata ‘aku’ berubah menjadi ‘saya’. Misalnya: jiwaku menjadi jiwsaya; mengaku jadi mengsaya Hal ini disebabkan dalam proses editing terjadi find and replace yang kurang teliti.
-        Penggunaan kata aku dan saya secara bersamaan dalam satu paragraf sehingga membuat pembaca kurang nyaman. Hal ini juga disebabkan dalam proses editing terjadi find and replace yang kurang teliti.
-        Ilustrasi tanpa keterangan
Di setiap topik, biasanya saya memberikan sebuah ilustrasi. Ilustrasi tersebut sebenarnya merupakan kompilasi pengalaman banyak orang. Namun, karena di buku tidak ada keterangan dan kata ganti yg digunakan adalah 'aku', jadilah kisah ilustrasi tersebut nampak seperti kisah nyata hidup saya. Padahal tidak._. Hehe
Maha Suci Allah. Segala yang baik datangnya dari Allah SWT, segala yang kurang datangnya dari diri saya sendiri. Semoga segala kekurangan teknis dalam buku ini tidak mengurangi manfaat yang bisa pembaca ambil. Atas pemakluman yang pembaca berikan, saya ucapkan terimakasih J
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh
Penulis,



Fatin Philia Hikmah




Jumat, 29 September 2017

Getar Cinta, Harap, dan Takut

Bismillah

Dalam dua buku Ustadz Salim yang saya baca, sering saya temui untaian kata 'dalam getar cinta, harap, dan takut' ketika beliau menggambarkan bagaimana kita menghamba di hadapan Allah SWT. Untaian kata tersebut membuat hati saya berdesir tersebab indahnya diksi yang dipilih. Namun, saya tak benar-benar paham. Sempat ada keinginan untuk bertanya terkait hal ini kepada beliau dalam sebuah majelis, namun urung karena saya bingung bagaimana mengungkapkannya.

Hingga akhirnya dalam majelis yang lain beliau menjelaskan bahwa  pada  tiga  ayat al fatihah secara berurutan merupakan ungkapan cinta, harap, dan takut. Adalah ayat 2 sebagai ungkapan cinta. Segala puji bagi  Allah,  Tuhan Semesta Alam. Karena hakikat mencintai adalah mengagungkan yang dicintai. Kemudian ayat ketiga, Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang adalah ungkapan harap. Dilanjut ayat keempat, Yang Menguasai Hari Pembalasan, merupakan ungkapan takut.

Hati saya kembali berdesir. Tersebab sempurna-Nya kuasa dan sifat Zat yang tadi, kini, dan nanti menyaksikan saya. Dengan memuji-Nya, genaplah keyakinan akan hinanya diri. Dengan berharap akan kasih-Nya, sempurnalah pemahaman akan tercukupi diri atas kasih dalam bentuk suka maupun duka. Dengan mengingat bahwa Allah adalah pemilik hari akhir, takutlah diri...menolak dunia, tersebab rindu ingin melihat wajah-Nya nanti dalam ridho lagi diridhoi.

Di kereta, 290917
Oleh perempuan yang menyukai seni dalam bentuk tulisan bebas namun bertanggungjawab, ditaqdirkan Allah mengenal dunia ilmiah bernama psikologi. Masih perlu banyak berbenah.

Rabu, 06 September 2017

Sopir Travel dan Sholat Subuh

Tadi malam, aku ke Banyuwangi naik travel untuk mengantarkan Eyang pulang setelah menjalani pengobatan di Malang. Setelah menjemput beberapa penumpang lainnya, travel melaju meninggalkan Malang sekitar pukul 20.30. Setelah menempuh perjalanan yang panjang lagi padat dengan truk-truk besar, kemudian mengantarkan para penumpang lainnya di tempat tujuan, tinggallah aku, Eyang, dan Pak Sopir beserta temannya. Mobil melaju kencang menembus jalanan sepi menuju tujuanku. Pukul empat lebih, terdengar sayup-sayup suara adzan subuh. Sepanjang jalan desa yang kami lewati nampak bapak-bapak dan ibu-ibu sepuh bahkan anak-anak berjalan menuju masjid/musholla terdekat.

Wah, sudah subuh. Kira-kira Pak Sopir sholat subuh nggak ya? Batinku. Kalau aku dan Eyang yang tidak sedang menyetir sih bisa sholat di mobil dengan niat menghormati waktu kemudian nanti diqodho. Tapi kalau beliau yang sedang menyetir….bagaimana ya?

“Eyang, subuhan.” Saya membangunkan Eyang dengan suara yang agak dikeraskan supaya Pak Sopir mendengar dan tak sungkan jika misal beliau mau izin berhenti di mushola.

Tapi rupanya suara saya masih kalah sama desing mobil yang agak ngebut.

Duuuh…Resah rasanya karena saya merasa beliau juga tanggung jawab saya.

Akhirnya setelah berusaha mengalahkan kesungkanan yang begitu besar (karena pada dasarnya saya ini pendiam dan pemalu) saya mengatakan, “Mas, monggo lho kalau mau berhenti buat sholat.”

Hening…Pak Sopir dan temannya speechless, bingung.

“Maksud saya Masnya mungkin mau sholat…nggak papa lho.”

Dan Pak Sopir dan temannya tertawa…entah apa maknanya. Tapi hingga saya sampai di tujuan dan langit sudah beranjak cerah, kami tidak berhenti di musholla. Setelah saya pikir-pikir...kenapa tadi saya nggak minta langsung berhenti di musholla ya...hmmm

Keresahan yang sama juga saya rasakan ketika sesekali naik travel dari Malang ke Surabaya. Saya mau menawari Pak Sopir untuk berhenti, tapi ada banyak penumpang yang sedang terburu-buru supaya tidak terlambat naik pesawat atau masuk kerja pagi. Ya, Pak Sopir selama kerjanya berada di bawah ‘tekanan’ bos dan juga penumpang (customer). Dengan ritme kerja yang seperti ini, mereka yang dulunya sholat lima waktu mungkin menjadi terbiasa meninggalkan sholat.

Lalu, bagaimana ya solusinya?

Sebuah perjalanan memang menguras waktu dan tenaga. Maka dari itu, Allah memberikan keringanan dalam sholat dengan ketentuan-ketentuan tertentu. Sehingga manusia bisa tetap bepergian namun tidak meninggalkan kewajiban sholat. Itu artinya, apapun alasannya jangan sampai meninggalkan sholat. Seperti lirik puisi sajadah panjang, bahwa sejatinya kegiatan di luar ‘sholat’ hanyalah interupsi, bukannya sebaliknya, apalagi sampai ditinggalkan. Menyadari agungnya kewajiban sholat, sudah semestinya setiap pihak juga mempertimbangkan ‘bagaimana sholatnya’ dalam setiap kegiatan. Izin untuk sholat semestinya dipandang penting sebagaimana orang bilang ‘izin ke kamar mandi karena udah kebelet banget’ atau ‘izin turun beli kopi karena ngantuk sekali’. Dalam konteks ini yaitu travel, pemilik travel bisa menetapkan kebijakan untuk mengizinkan sopirnya berhenti untuk sholat serta mengatur jam keberangkatan supaya sopir tetap dapat sholat pada waktu yang masanya singkat seperti subuh. Kita sebagai penumpang pun sebisa mungkin harus memberikan ruang bagi Pak Sopir untuk memperoleh haknya untuk sholat. Bagaimanapun penampilan Pak Sopirnya dari luar, cobalah tawari ia untuk berhenti sholat sejenak. Setidaknya kita sudah berusaha untuk ‘mengutik’ hatinya. Jika pada saat itu ia masih belum mau berhenti, mungkin ia bertekad supaya selanjutnya ia sholat tersebab ada orang yang peduli dengan haknya. Wallahu a’lam.
Banyuwangi, 070917

Nb: Monggo kalau ada kritik

Kamis, 31 Agustus 2017

Menakar Kepantasan

Bismillah

Sebentar lagi, buku berjudul Setiap Detik Bersama Allah akan terbit, insyaaAllah. Gimana rasanya? Senang tentunya. Karena akhirnya dengan izin Allah berhasil mengalahkan berbagai bentuk godaan kemalasan hingga akhirnya bisa terkumpul seratus lebih halaman tulisan dan diterima di penerbit mayor. Senang juga karena bisa membuat orangtua senang...banget. Juga karena ternyata bisa menginspirasi sahabat-sahabatku. Sebenarnya kalianlah yang menginspirasi sekaligus mendukungku sampai akhirnya aku bisa. Sungguh, kalian sahabat-sahabat yang hebat. 



Namun jujur, sebenarnya aku juga merasa sangat malu. Apakah seorang Fatin pantas untuk menulis buku dengan judul yang menurutku lumayan berat ini? Fatin yang selama ini sering bikin kalian sebel dan mbatin ini sok sok an nulis buku. Buku agama lagi. Fatin yang banyak belum taunya dari pada taunya. Fatin yang mungkin sering mbikin kalian mikir, "Ealah, ternyata Fatin kayak gitu ta...Nggak sebaik yang aku pikir, nggak sebaik kelihatannya" dan sebagainya. 

Maka di sini izinkan aku mengatakan bahwa...aku tau bahwa dalam diri ini masih begitu banyak lubang. Diri ini sadar betul bahwa banyak sekali teman-teman sesama mahasiswa yang mungkin lebih pantas menulis buku karena kesalihannya. 

Pikiran tersebut semakin sering berkelebat akhir-akhir ini. Namun kemudian aku kembali berpikir...kalau aku kayak gitu, terus apa yang bisa aku persembahkan ke Allah nanti? Udah ilmu sedikit banget, nggak pernah dibagi pula. Udah banyak dosa...nggak pernah berusaha untuk memaksimalkan potensi yang Allah berikan pula. Udah dikasih kekuatan dan kesempatan...kok nggak disyukuri...Maka dari itu, akhirnya aku memilih untuk bangkit, memberikan semua dari sedikit yang aku punya. Semoga buku yang akan terbit ini bisa menjadi bahan renungan untuk kita semua ya. Sementara dari seorang Fatin, silakan ambil yang baik dan tolong ingatkan jika Fatin berbuat buruk. Fatin akan senang sekali kalau teman-teman mau mengingatkan di kala Fatin salah :)

Mungkin tulisan Ustadz Salim A. Fillah berikut bisa menjadi penyemangat untuk kita semua:

".... Lagi-lagi, saya harus berpikir lama ketika diminta untuk menulis buku ini. Pantaskah?
Ini bukan soal pantas tidak pantas, kata seorang rekan menasehati. Ini soal tanggungjawab di hadapan Allah atas terbingungkannya masyarakat oleh berbagai bacaan, buku, maupun guliran wacana yang marak bertebaran. Ya, logika berpikir massa rusak, pandangannya tentang nilai kacau, opini-opininya rancu, dan cara menyikapi realita tak lagi sehat. Hanya karena tulisan. Tulisan yang mengatasnamakan 'fakta berbicara', 'inilah kenyataan di lapangan', 'apa mau dikata beginilah realitanya' dan 'jangan bawa-bawa agama,' sekadar untuk menjaja kemurkaan Allah.

Lebih lanjut, tulis beliau, "Masih banyak orang shalih, lanjut beliau. Tapi, tak banyak di antara mereka yang memperjuangkan agar keshalihan menjadi jamak. Banyak yang sekedar mencukupkan diri bershalih ria di dalam mihrabnya dan tak merasa mengganggu dan terganggu atas polah orang lain. Lalu siapa siapa yang akan menjadi golongan terselamatkan?"

"Jadi? Sederhana. Tetaplah menulis tentang keagungan dan kemuliaan Islam, yang mungkin, oleh mata-mata putus asa dipandang sebagai idealisme tanpa bukti.

Sulit mungkin bagi yang bermental ayam negeri untuk bisa hidup dengan standar-standar mereka. Tetapi, saya akan tetap menuliskannya. Karena, demi Allah, masih banyak akal-akal sehat yang siap menerima kebenaran. Karena, demi Allah, saya tahu pasti: dalam renung kejujuran yang paling dalam, semua manusia merindukannya."

Kamis, 17 Agustus 2017

UPDATE

18 AGUSTUS 2017
Bismillah
Aku dengan segala lemah dan kurangku. Aku dengan segala mimpi dan citaku. Sadar akan sejenaknya masa hidup. Maka biarkan kesadaran kecil itu menjadi pelecut bagi diri untuk memiliki visi yang jelas dalam hidup. Kalau aku dengan segala lemah dan bodohku, ingin melahirkan karya-karya yang bisa membawa kebaikan bagi sebanyak-banyaknya orang selama-lamanya waktu. Kalau kamu?

Sabtu, 15 Juli 2017

Terimakasih 150717

Bismillah
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Hari ini secara resmi saya telah menyelesaikan kewajiban saya sebagai guru magang di PAUD Anak Ceria*. Melalui acara farewell yang diadakan oleh sekolah, saya dan beberapa guru magang lain mendapatkan sertifikat dan awarding, sebagai pertanda kelulusan kami. Tadi saya mendapatkan kesempatan untuk menyampaikan kesan dan pesan. Namun karena saya merupakan tipe orang yang kurang terstruktur dalam menyampaikan ide, akhirnya pada kesempatan tersebut aspirasi saya masih banyak yang belum saya sampaikan. Maka izinkan saya menyampaikannya melalui blog ini.
Saya ucapkan terimakasih kepada Pak Theo selaku kepala sekolah, karena telah menjadi rekan yang baik. Menyenangkan sekali memiliki kesempatan berdiskusi dengan Pak Theo, karena biasanya Pak Theo sangat terbuka untuk mendengarkan alasan-alasan yang saya miliki. Terimakasih atas bantuannya selama ini.

Saya ucapkan terimakasih kepada Bu Rizki selaku staf kurikulum, karena telah menjadi rekan diskusi yang sangat sabar meladeni saya yang masih baru belajar, khususnya dalam menyiapkan kegiatan agama islam. Jangan bosen ya bu kalau besok-besok saya masih sering tanya-tanya :)

Saya ucapkan terimakasih kepada Bu Mitha selaku staf keuangan, karena telah dengan sabar mengingatkan saya yang bahkan untuk mengambil insentif pun sering lupa, juga karena sering memberikan masukan-masukan supaya kami menjadi lebih baik lagi. Tetep sabar dan semangat ya Buu.

Saya ucapkan terimakasih kepada Bu Winda, selaku staf admin. Atas segala bantuan ibu, atas kesediaannya saya repoti…yang minta ngeprint lah…belikan ini…belikan itu. Makasih juga karena sudah menjadi anggota PUBDOK PENSI yang sangat setia. Tetep semangat Bu, semoga segera bertemu dengan jodoh ^^

Saya ucapkan terimakasih kepada Bu Dynna, selaku guru PJ TK B Meranti. Saya belajar banyak hal dari Bu Dynna. Saya jadi bisa lebih percaya diri, karena Bu Dynna bisa menerima saya apa adanya. Saya belajar untuk nggak mudah menyerah, melihat Bu Dynna yang terus semangat meskipun dalam kondisi yang tidak nyaman. Makasih ya Bu…rasanya bingung mau ngomong apa. Tapi yang jelas makasih banget buat setahun ini J kalau Bu Dynna nikah, undang saya ya Bu :p

Saya ucapkan terimakasih kepada Bu Ariek, selaku PJ KB Mahoni. Atas kepercayaan yang ibu berikan kepada saya. Terimakasih juga karena Bu Ariek bersedia mendengarkan keluhan dan curhatan saya. Terimakasih telah memberikan saya inspirasi untuk tetap cantik dan kalem di berbagai kondisi^^

Saya ucapkan terimakasih kepada Bu Ria, selaku PJ TK A Gaharu. Makasih ya Bu atas keceriaan yang selalu ibu bagikan kepada siapa saja. Kalau lihat Bu Ria ngobrol sama anak-anak tuh rasanya nggak bisa nggak senyum…soalnya Bu Ria mesti seolah menjadi anak-anak juga. Makasih atas saran-sarannya, atas dukungannya kepadaku. Tetep semangat ya Bu!

Saya ucapkan terimakasih kepada Bu Sekar, selaku PJ TK A Cendana. Makasih ya Bu sudah bersedia mendengarkan cerita dan omelan saya. Terimakasih udah tetap semangat di berbagai kondisi yang mungkin itu membuat ibu kesal. Makasih banyak sudah menjadi teman belajar yang baik bagi saya. Semoga semakin istiqomah ya Bu…

Saya ucapkan terimakasih kepada Bu Novi, selaku PJ TPA Airlangga. Terimakasih ya Bu…yang selalu siap sedia kalau dimintai tolong…dimintai pendapat…semoga urusan ibu juga senantiasa dimudahkan…aamiiin. Terimakasih sudah menjadi inspirasi bagi saya untuk membantu dengan tulus. Semoga semakin baik ke depannya.

Saya ucapkan terimakasih kepada pihak-pihak lain yang turut memajukan PAUD Anak Ceria…para pengasuh TPA, Pak Mudji dan Bu Mudji…Terimakasih atas bantuannya selama ini ^^
Saya ucapkan terimakasih kepada teman-teman magang…karena sudah menjadi teman curhat yang setia, teman berproses, dan semuanya deh hehehe.

Terimakasih semuanya, semoga ikatan kekeluargaan ini bisa terus berlanjut dan kita bisa menebar kebaikan yang kita peroleh di PAUD Anak Ceria ke lingkup yang lebih luas. Aamiiin. Bagi teman-teman magang baru, percayalah bahwa tidak ada tempat yang sempurna, maka berusalah untuk membuat diri kita dan tempat itu menjadi lebih baik. Tidak ada yang sia-sia kok ^^ 

Terakhir, mohon maaf atas segala kesalahan saya, yang sengaja maupun tidak disengaja. Segala yang baik itu datangnya dari Allah, dan yang buruk itu murni dari diri saya sendiri.

 *Di Psikologi UNAIR, terdapat beberapa unit terapan yang membuka peluang mahasiswa untuk menjadi staf magang. Magang di sini tidak termasuk mata kuliah dan murni merupakan pilihan mahasiswa untuk mengembangkan diri.

Sby, 150717

Senin, 03 Juli 2017

Ikatan yang Melanggengkan

Bismillah. Tulisan ini merupakan olahan dari kajian kitab di Masjid Ulul ‘Azmi Kampus C UNAIR Surabaya bersama Ustadz Afri Andiarto. Secara substansi, tidak ada yang diubah. Pengolahan hanya soal bahasa penyajian :)

Pasangan (yang halal yaaaรจsuami/istri) dalam hidup manusia merupakan salah satu tanda keagungan Allah SWT(lihat Ar-Rum ayat 21).  Terdapat beberapa fungsi pasangan yang Allah jelaskan dalam Al-Quran, salah satunya adalah agar manusia merasakan ketenangan, karena memang sudah fitrah manusia tidak bisa hidup sendirian. Oleh karena itu, salah satu upaya yang dapat ditempuh untuk bisa mendapatkan ketenangan dalam pernikahan adalah dengan menikahi yang baik agamanya

Ketika dua insan yang saling mencintai karena Allah menikah, maka Allah akan menghadirkan ketenangan di antara keduanya. Tak berhenti sampai di situ, Allah juga yang akan mengikat ketenangan yang sudah ada itu supaya langgeng dengan menggunakan dua ikatan (lihat ar-rum ayat 21). Ikatan itu adalah mawaddah dan rahmah (lihat ar-rum 21).  Secara bahasa, dua kata tersebut memiliki arti yang sama, yaitu kasih sayang. Lalu, mengapa Allah menyebutkan keduanya (tidak salah satu saja)?

Ternyata, mawaddah dan rahmah memiliki makna yang berbeda. Mawaddah merujuk pada kasih sayang yang tumbuh karena sesuatu yang bersifat fisik serta melihat dan menunjukkan kelebihan pasangan. Misalnya wajah pasangan yang cantik/tampan, kepandaiannya, dan semacamnya. Oleh karena itu, dalam ajaran islam terkait apa yang biasa kita sebut sebagai ta’aruf, ada proses yang dinamakan nadhor, yang mana salah satu fungsinya adalah menumbuhkan mawaddah.

Namun, Allah Yang Maha Sempurna tahu bahwa jika pernikahan hanya diikat oleh mawaddah, manusia akan menjadi liar. Oleh karena itu, Allah ikat pula pasangan itu dengan ikatan yang bernama rahmah, yaitu menyayangi pasangan dari sisi non fisik serta menerima dan menutupi kekurangan pasangan. Rahmah inilah yang akan merawat kasih sayang (mengekalkan ikatan) sekalipun aspek-aspek fisik sudah tidak karena dimakan usia. Masyaa Allah, so sweet banget kan? Maka dari itu, Rasulullah menekankan untuk menjadikan agama sebagai pertimbangan utama dalam memilih pasangan. Karena pada hakikatnya, agama akan terus melekat pada diri manusia insya Allah.

Sekiranya cinta itu karena sebuah alasan, maka cinta itu akan memudar seiring dengan hilangnya alasan itu –Ibnu Qayyim al-Jauziyah-

Jadi, sekarang sudah paham kan maksudnya doa ‘semoga SAMAWA ya!’? hehehe


Wallahu a’lam

Rabu, 21 Juni 2017

Mahasiswa Memilih: Tinggal di Kos atau Ma’had/Pondok?

--------------------
"Dek, fix habis ini mau tinggal di pondok?" tanyaku pada adik, yang saat ini juga sedang kuliah di kampus yang sama sepertiku.

"Iya Mbak. Kalau di kost banyak gangguannya. Kegiatan nggak teratur. Jauh banget dibandingin kalau waktu di pondok."

"Iya, banget," sahutku setuju.

"Kenapa nggak kepikiran dari dulu ya, Mbak?" :")
--------------------
Terhitung sejak 3 Juni 2017 (8 Ramadhan 1438 H), adik saya mengikuti program pondok ramadhan yang diadakan oleh salah satu pondok pesantren di Surabaya selama dua minggu. Sebelumnya dia sempat mengajak saya juga. Namun entahlah, saya yang sebenarnya sudah memahami tentang kebaikan pondok pesantren merasa enggan. Pertimbangan-pertimbangan sepele membuat kaki ini begitu berat untuk melangkah.

Sementara adik saya bisa memanfaatkan ramadhannya dengan baik di pondok, saya yang sedang berjibaku dengan persiapan suatu acara besar sehingga lebih sulit untuk istiqomah hadir di majels ilmu, ditambah lagi sedang libur berpuasa justru mengalami kekacauan. Jam tidur yang terlalu panjang dan jadwal kajian yang tidak beraturan membuat mood saya tidak karu-karuan. Akibatnya, saya menjadi lebih malas sehingga banyak tugas yang terbengkalai, dan yang lebih menyedihkan, sepertinya dibandingkan ramadhan-ramadhan sebelumnya, kemarn adalah hari-hari ramadhan dimana saya sangat amat lalai.

Di tengah perasaan saya yang merasa tidak berarti di bulan suci ini, saya mendapatkan cerita dari adik saya tentang hikmah-hikmah yang dia dapatkan dari pondok. Misalnya kesederhanaan makan di pondok mengingatkannya bahwa hidup hanya sebentar, fokuslah pada hal-hal yang dapat membahagiakan akhiratmu.

Selain itu, adik juga belajar tentang keseimbangan hidup dari teman-temannya di pondok yang juga mahasiswa tapi seimbang antara bacaan untuk kuliah dengan bacaan-bacaan yang dapat memperkaya khazanah islamiyahnya, antara waktu belajar dan mengaji. Selepas tarawih dan kajian, mereka segera mencari tempat yang pw untuk belajar. Lebih menakjubkan lagi, ada di antara mereka yang sebenarnya asli Surabaya. Namun semangat menuntut ilmu membuatnya rela untuk hidup secara lebih sederhana di pondok. Kemudian saya berkaca pada diri saya sendiri yang sedang berada pada titik bawah. Kalau diakumulasikan, sepertinya masih banyak sekali waktu saya dalam sehari yang berlalu dengan sia-sia.
 
Saya nggak bisa kayak gini terus, pikir saya. Saya harus melawan pertimbangan-pertimbangan tidak penting itu. Kalau saya terus bertahan di zona nyaman, lalu bekal apa yang bisa saya persembahkan di hadapan Allah kelak? Saya harus benar-benar berusaha agar setiap detik dalam hidup saya bernilai ibadah. Kalau biasa-biasa aja kayak gini, gimana mau mendidik anak-anak nantinya untuk menjadi generasi yang gemilang? Maka hari itu, saya mengatakan kepada diri saya, saya harus ikut pondok ramadhan bersama adik. Iya, meskipun program pondok ramadhan tersebut tinggal beberapa hari, setidaknya saya sudah mencoba supaya ke depannya semakin mantap untuk tinggal di pondok sembari kuliah.

Setelah saya meminta restu ayah-bunda di rumah, dan adik meminta izin kepada abi-ummi di pondok untuk 'menyusupkan' mbaknya ini, hari rabu malam ba'da tarawih saya dijemput adik untuk ke pondok. Sesampainya di sana, saya langsung diajak oleh adik untuk menemui ummi. Pada pertemuan pertama itu, ummi menegaskan kepada saya untuk bersungguh-sungguh . Meskipun mungkin saya tidak bisa memenuhi target hafalan seperti peserta pondok ramadhan yang sudah ikut dari awal, yang penting ada kemauan untuk menghafal.

Nah, saat itu ummi juga menanyakan tentang kosan kami. Ketika tau bahwa kami memiliki kamar masing-masing di kos, ummi kaget dan berkomentar yang kurang lebih bermakna "hidup kok enak banget ya". Meskipun saya sadar bahwa itu adalah bentuk kritik, namun itu justru menguatkan tekad saya untuk menyelami kesederhanaan hidup di pondok pesantren.  Saya semakin yakin, insya Allah ini tempat yang tepat.

Secara sosial, penyusup ini disambut dengan sangat hangat. Meskipun saya adalah manusia yang tiba-tiba muncul di antara mereka, saya merasa sudah menjadi bagian dari keluarga besar ini. Indahnya ukhuwah semakin terasa karena kami tidur berbanyak dalam satu kamar serta makan sahur dan buka dari satu tempeh.              

 
Secara rutinitas (meskipun saya tidak terlalu lama di pondok karena kuliah dan hal lain), saya suka! Saya jadi nggak kebanyakan tidur dan waktu diisi dengan kegiatan yang menghidupkan jiwa. Selepas tarawih, kami mengikuti kajian di musholla yang diisi oleh Abi sampai sekitar pukul 21.30. Setelah itu, waktu istirahat bisa digunakan untuk belajar dsb. Pukul 02.30 kami harus bangun untuk tahajud, dilanjut mengikuti kajian oleh Abi pukul 03.15 sampai sekitar pukul 03.45, untuk kemudian kami makan sahur. Ba'da subuh, panitia biasanya mengadakan kegiatan seperti kajian atau games. Lelah? Jelas. Namun, lebih baik lelah dalam kebaikan daripada berkutat dengan kesia-siaan yang membuat lelah. Kebersamaan meringankan lelah itu. Waktu-waktu yang biasanya adalah waktu perjuangan menahan kantuk sendiri, menjadi dilakukan bersama-sama dan diisi dengan kegiatan yang bermanfaat. Meskipun saya hanya mengikuti kegiatan selama lima hari (itupun tidak full seharian), namun saya sudah merasakan perbedaan yang sangat signifikan itu. Saya merasa lebih dekat dengan Allah, merasa lebih hidup dan bermakna.

Oleh karena itu, lewat tulisan ini saya melecut diri saya sendiri dan mengajak pembaca untuk berani berkorban—keluar dari zona nyaman untuk kehidupan yang lebih bermanfaat. Kita nggak bisa jadi luar biasa, jika usaha yang kita lakukan ya biasa-biasa aja. Minimal, mari menggunakan waktu dengan sebijak mungkin.

Nah, jika teman-teman mahasiswa ingin tinggal di pondok, cobalah minta pendapat mereka yang lebih paham tentang hal-hal yang harus dipertimbangkan sebelum memilih pondok. Jangan lupa juga minta restu orangtua ya dan ceritakan dengan jelas bagaimana pondok yang ingin teman-teman tempati. Namun, jika teman-teman masih berada pada titik 'nggak tertarik mondok sanma sekali', cobalah cari tau kisah2 mahasiswa keren yang tinggal di pondok, sambil terus berdoa semoga Allah membukakan pintu hidayah dan taufik-Nya. Semoga kesungguhan kita dicatat oleh Allah sebagai kebaikan yang dapat menjaga kita dari segala yang sia-sia. 

Monggo kalau mau berbagi bisa di kolom komentar :)

Juni, 2017

Senin, 12 Juni 2017

Catatan Akhir Magang

Bismillah
Tak terasa sudah hampir genap setahun saya magang di PAUD Anak Ceria, salah satu unit terapan yang dimiliki Fakultas Psikologi UNAIR. Memutuskan magang di sini merupakan salah satu keputusan yang sangat saya syukuri. Saya belajar banyak hal di sini: menjadi guru bagi anak-anak, serta partner yang baik bagi orangtua maupun sesama guru. Awalnya saya belum paham bagaimana berinteraksi dengan anak berkebutuhan khusus…namun di sini saya diberikan kesempatan. Mulanya saya tidak tahu bagaimana mengomunikasikan kepada orangtua tentang ‘insiden’ yang terjadi di sekolah…Alhamdulillah kini saya sedikit lebih paham. Dulu saya tidak tahu bagaimana menyusun pembelajaran dan melakukan penilaian, kemudian di PAUD Anak Ceria saya diberikan keleluasaan untuk belajar. Tapi ya namanya orang belajar, ada masa-masa ketika saya sering sekali melakukan kesalahan, membuat (mungkin) orangtua kurang sreg misalnya, atau diri saya sendiri kurang bisa menikmati tugas saya sebagai guru. Oleh karena itu, berikut saya tuliskan aspek-aspek yang perlu teman-teman perhatikan, supaya bisa berusaha menjadi guru yang baik, dan tidak mengulangi kesalahan yang pernah saya lakukan.

Partner bagi orangtua
Begitulah. Di sini saya belajar tentang bagaimana menjadi teman yang baik bagi orangtua. Saya diajarkan untuk banyak mendengarkan ayah-bunda ananda, karena merekalah yang semestinya lebih memahami anak secara keseluruhan. Namun di sisi lain, akhirnya saya menyadari bahwa orangtua juga berharap bahwa guru bisa menjadi rekan diskusi terkait perkembangan anak. Mulai dari hal-hal ‘kecil’ di pagi hari yang biasanya disampaikan oleh orangtua ketika mengantar: ini tadi bangunnya kesiangan Bu, gara-gara kemarin tidurnya kemaleman; ini tadi di rumah habis nangis Bu, soalnya …blablabla….; si Ini sedang kurang enak badan, Bu. Jadi mungkin nggak ikut senam nggak papa ya, Bu?;Bu, si Ini kan barusan sembuh. Jadi, nanti kalau misalnya pas berenang kelihatan kedinginan gitu, tolong diajak keluar aja ya Bu; dan seterusnya… sampai perkara-perkara yang cukup serius yang dibahas ketika parent class (rapotan) seperti bagaimana menyiapkan mental anak dalam menyongsong jenjang pendidikan berikutnya.

Percaya deh, sekalipun kita sendiri sebagai mahasiswa mungkin merasa nggak genah-genah amat, urusan kamar sama kuliah aja masih sering berantakan...tapi ketika kita sudah di sekolah, orangtua melihat kita ya sebagai guru dari putra-putri kesayangannya. Maka dari itu, berikanlah yang terbaik! Bukalah peluang sebesar-besarnya untuk dapat saling berbagi dan berdiskusi dengan ayah-bunda ananda. Misalnya dengan menyapa mereka dan menanyakan keadaan anak ketika di rumah (pada saat orangtua mengantar), mengisi buku penghubung dengan deskripsi yang jelas (pada saat selesai kegiatan) agar orangtua yang berhalangan untuk menjemput anak bisa mengetahui kegiatan anaknya hari itu, serta antarkanlah anak sampai kepada orangtua yang menjemputnya dan ceritakanlah kegiatan pada hari itu.
              
Mungkin nantinya sebagian darimu akan mendapatkan kritik dari orangtua. Meskipun awalnya berat untuk menerima, namun anggaplah itu sebagai momen untuk belajar menerima kritik dan introspeksi diri. Jika kamu merasa bingung mengapa orangtua sampai mengkritik, cobalah berdiskusi dengan guru lain tentang apa yang salah dari perilakumu dan bagaimana memperbaikinya. Bisa jadi pula, memang pihak orangtua yang tidak memahami maksud perilaku kita sehingga terjadi salah paham. Nah, mungkin guru tetap bisa membantumu untuk meluruskan persepsi orangtua.

Saya pun pernah mengalaminya. Melihat wajah orangtua yang kecewa ketika saya menceritakan kegiatan putranya pada hari itu. Namun, dari sana saya menangkap tentang betapa besarnya harapan orangtua kepada sekolah untuk dapat memberikan stimulasi yang optimal kepada anaknya. Wajah kecewa itu, begitu melekat dalam benak saya, menjadi pelecut bagi diri ini untuk lebih bersungguh-sungguh dalam mengajar. Guna memahami psikologis orangtua ananda, banyak-banyaklah bertanya kepada guru tetap yang notabene sudah terbiasa berhadapan dengan berbagai karakter orangtua.

Guru bagi anak
Banyak jalan yang bisa kita tempuh untuk dapat menjadi guru yang baik. Namun bagi saya, satu cara yang paling penting adalah dengan mengusahakan untuk selalu masuk sesuai jadwal (tidak membolos mengajar). Kalaupun terpaksa tidak masuk karena alasan yang sangat penting, sebisa mungkin carilah guru pengganti. Ketika rasa malas dan mager mendera, kita harus ingat bahwa tidak masuknya kita akan berdampak besar pada sekolah (sesama guru, orangtua, dan anak), apalagi PAUD Anak Ceria adalah sekolah inklusi yang mana diharapkan dapat memperhatikan kebutuhan-kebutuhan individual. Di TK B misalnya, terdapat 10 siswa (6 tipikal, 2 anak dengan speech delay, dan 2 anak dengan autisme), dan biasanya dalam sehari ada 3 orang guru yang mengajar (1 guru tetap dan 2 guru magang). Dari ketiga guru tersebut biasanya dibuat jadwal: 1 orang mengajar dan mendampingi 8 anak, sedangkan dua sisanya mendampingi anak dengan autisme. Namun, jika misalnya ada satu orang saja guru tidak masuk, maka akan sangat memengaruhi keoptimalan belajar anak-anak. Guru yang seharusnya hanya secara khusus mendampingi 8 anak jadi harus ditambahi tugas mendampingi satu anak dengan autisme. Bisa membayangkan kan bagaimana kacaunya? Bisa memahami kan bagaimana anak-anak akhirnya jadi tidak bisa mendapatkan haknya untuk bisa belajar dan bermain dengan optimal?

Maka dari itu, mari kita menjaga niat dan komitmen. Bayangkan jika kita berada di posisi orangtua, yang sudah mempercayakan anaknya kepada kita. Nggak ada yang sia-sia kok. Apakah kita mau jika hak kita dikurangi atau diambil? Nggak mau kan? J Maka dari itu, mari sebisa mungkin memenuhi hak orang lain dan menunaikan amanah yang diberikan kepada kita dengan sebaik-baiknya.

Tetap berusaha menjaga kesucian baju untuk sholat
Sebelumnya, saya memang belum pernah merawat anak usia dini. Sehingga jujur saja saya membutuhkan penyesuaian hati dan diri ketika harus membantu anak-anak BAK maupun BAB. Namun dengan tekad menjadikan ini sebagai latihan untuk menjadi ibu dari anak-anak yang sholih dan sholihah, insya Allah terasa lebih ringan. Di sisi lain menurut saya, ketika menemani anak-anak ke kamar mandi, ternyata sulit untuk menjaga kesucian pakaian. Padahal seperti yang kita tahu, pakaian yang kita gunakan untuk sholat harus suci dari najis. Oleh karena itu, dengan semangat untuk memberikan yang terbaik di hadapan Allah, jika setelah sekolah masih ada kegiatan (sehingga saya harus sholat di luar), maka saya akan membawa ganti baju yang suci untuk sholat.

Ribet? Iyaaa lumayan hehe. Kadang-kadang teman-teman yang lain pada heran, kok tiba-tiba udah ganti baju aja. Tapi sekali lagi, itu pengorbanan yang sebanding. Karena ridho Allah adalah yang utama. Bagaimana suci dan najis itu? Ya…mungkin bisa kita diskusikan secara langsung J

Alhamdulillah…segala puji hanya bagi Allah…sekali lagi….saya sangat bersyukur bisa belajar di PAUD Anak Ceria. Keceriaan anak-anak adalah obat yang mujarab bagi sakit kepala setelah semalam membaca beberapa jurnal. Senyum orangtua yang senang karena hari itu putranya mau mengikuti seluruh kegiatan membuat lelah seharian itu terbayar. Dan…pengalaman menghadapi berbagai macam anak dan manusia dewasa mengandung hikmah-hikmah yang semoga menjadi bekal penting untuk nantinya mengabdi di masyarakat. Akhirnya, saya berpesan kepada teman-teman yang setelah ini masih magang, manfaatkanlah kesempatan magang di PAUD Anak Ceria dengan sebaik-baiknya, niatkan untuk beribadah, dan jangan bosan untuk terus berbuat baik.

Surabaya, Juni 2017

Sabtu, 03 Juni 2017

100617

Profil Pembicara
Ustadz M. Anwar Djaelani adalah seorang penulis yang aktif menulis di media cetak (misalnya: Jawa Pos) sejak 1998 hingga kini. Pada 1996-1997, beliau menulis tentang dakwah untuk Buletin Yaumuna (diterbitkan oleh Komunitas Mantan Aktivis Masjid Universitas Airlangga) setiap hari Jumat. Kemudian, pada tahun 2002-2005, beliau menjadi kontributor tetap untuk Lembar Jumat Al-Qalam, yang diterbitkan oleh Yayasan Penerbitan Pers Hidayatullah. Pada 2004-2015, beliau menjadi kontributor tetap untuk Lembar Jumat Hanif. Buku yang telah beliau tulis antara lain: 50 Pendakwah Pengubah Sejarah (diterbitkan oleh Pro U Media pada 2016, Warnai Dunia dengan Menulis (diterbitkan oleh InPAS Publishing pada 2012), serta masih banyak lagi kontribusi beliau dalam bentuk tulisan. Bukan hanya aktif menulis, beliau juga menggiatkan semangat menulis melalui menjadi pembicara di berbagai tempat.
(sumber informasi: http://www.anwardjaelani.com/about/)








Profil Panitia
Thalib El-Dhiya yang berarti pencari cahaya ini merupakan nama sebuah kelompok yang terdiri dari 24 mahasiswa/i Universitas Airlangga dari berbagai prodi yang pada awalnya disatukan Allah untuk membuat tulisan tentang pondok pesantren. Namun seiring berjalannya waktu , rupanya Allah ingin mempererat ukhuwah di antara kami dan meluaskan semangat menulis, hingga dimudahkan-Nya kami untuk mengadakan pelatihan kepenulisan ini. Adapun anggota Thalib El-Dhiya adalah: Asma' Athifah, Faizal Okta Widiyanto, Faldha Ravian Ramadhan, Khairun Nisa' D.N.R., Nafisah Al Huriah, Ahmad Rizal Arrosyad, Putri Rizky Wulandari, Afini Musannadatul Haq, Arini Azizah Hastyanti, Wildan Haffata Yahfitu Z, Daniswari Hartika, Fatin Philia Hikmah, Muhammad Sabilul Firdaus, Qonita Hasna’ul Azizah, Syarifah Muadzah, Yunisa Sholikhati, Zakiatul Aini, Moh. Saiful Bahri, Nabela Atika Sofia, Annisaa’ Hanif, Yuli Puspita Devi, Putri Eka Ardiyanti, Ainun Ni'mah, dan Delvi Yurvila Nada.


Rabu, 31 Mei 2017

LDK Proker Oriented

Bismillah

Satu dari sekian banyak masalah klasik sebuah organisasi adalah berjalannya organisasi yang dinilai hanya berorientasi pada program kerja alias proker oriented. Lembaga Dakwah Kampus (LDK) pun mengalaminya. Beberapa kawan dari LDK maupun LDF pernah menceritakan hal tersebut kepada saya dengan menunjukkan mimik muka kecewa. Artinya, sekalipun tidak bisa dipungkiri bahwa yang namanya organisasi mestilah terdiri dari proker-proker dan biasanya berhasil/tidaknya organisasi itu dinilai dari prokernya, namun ternyata anggota yang bergerak di dalamnya tidak ingin jika proker dijadikan tujuan, nyawa, dan tolok ukur bagi organisasi. Mereka menginginkan lebih. Tapi apa?

Berdasarkan keluhan kawan-kawan tentang perkara ini, aku mengambil kesimpulan bahwa mereka memaknai proker oriented sebagai suatu sifat dari organisasi yang hanya kerja, kerja, dan kerja namun tidak membuat anggotanya merasa bermakna ketika melakukannya. Sekalipun proker tersebut melibatkan seluruh anggota, tidak membuat mereka semakin erat. Meski proker itu mengusung tema yang nampak begitu wah dan menjunjung semangat akan cita-cita yang tinggi, tapi jangan-jangan mereka sendiri tidak tahu urgensi dari tema itu. Karena apa? Banyak faktor. Mungkin karena kita belum berusaha untuk bertanya ‘untuk apa saya melakukan ini’ untuk kemudian membulatkan niat. Akibatnya, dalam menjalankan proker yang sebenarnya mengandung amanah agung itu, kita justru merasa diperlakukan seperti mesin.  

Tapi gambaran proker oriented sebagai kurangnya pemaknaan masih abstrak dan belum membuat saya menemukan akar masalahnya. Hingga akhirnya beberapa hari lalu, saya berdiskusi dengan seorang teman mengenai salah satu project kami yang mandeg, bahkan orang-orang yang terlibat memilih diam—bukan karena mereka tidak peduli, mungkin sudah tidak tahu harus bagaimana lagi. Dari diskusi tersebut, saya terpelatuk sebab kalimatnya ini:

Problemnya mendasar. Kalau aku nyebutnya kita itu aktivis dakwah proker. Jadi ikut kajian kalau proker. Ikut ngaji kalau ada proker, kalau nggak ada proker ya nggak ikut apa-apa.

Saya setuju dengan teman saya (monggo kalau ada yang kurang setuju) dan berdasarkan apa yang saya lihat, alami, dan rasakan, itu merupakan salah satu akar mengapa banyak anggota yang merasa proker oriented. Ketimbang mengajak teman untuk meng-upgrade diri dengan aktif mengikuti kajian dan organisasi di luar, kita lebih sering fokus mengevaluasi anggota-anggota yang hanya datang pada kajian departemennya sendiri misalnya. Lalu kita menganggap bahwa anggota tersebut kurang mendukung departemen lain. Padahal, tahu apa kita tentang apa yang dilakukannya? Jika ia memang lebih membutuhkan materi dari kajian yang dibahas di tempat lain, dan selama tidak ada tanggung jawab yang harus dia tunaikan di kajian organisasi, mengapa harus memaksanya? Meskipun pada titik tertentu memang harus disadari bahwa terdapat program kerja yang semestinya dihadiri oleh semua anggota untuk pengembangan internal dan menguatkan ukhuwah bagi berjalannya jama’ahh dakwah—ingat, yang ingin dikuatkan adalah dakwah secara berjama’ahnya, bukan semata-mata supaya proker berjalan!

Lalu, apa yang harus dilakukan? Sebenarnya sebagian besar dari kita telah melakukan usaha untuk terhindar dari ‘kerja yang tak bermakna’ alias proker oriented tadi. Misalnya dengan mengikuti program-program upgrading diri yang sesuai dengan diri masing-masing seperti ngaji kitab dan halaqah. Dari majelis-majelis tersebutlah kita bisa terus diingatkan tentang memurnikan langkah awal (merumuskan niat), menjalani proses (menjaga niat), dan merayakan keberhasilan (kembali ke niat). Kok ngomongin niat terus, buat apa? Karena insya Allah niat yang kuat bisa menjaga kita untuk tangguh dalam jama’ah dakwah yang tentunya tidak akan luput dari masalah. Sementara itu, pihak-pihak yang secara struktur organisasi memiliki pengaruh (misalnya: anggota Badan Pengurus Harian dan para kepala divisi) haruslah menguatkan dan membangun pondasi organisasi dengan semangat “mari kita saling menguatkan untuk dakwah secara berjama’ah”, bukan hanya sekedar “mari kita sukseskan program-program kerja kepengurusan tahun ini”. Jika organisasi masih dibangun dengan semangat yang kedua, mungkin seluruh anggota perlu berkumpul untuk bersama-sama membuka AD-ART di bagian visi misi.

Pada akhirnya, kita sampai pada pertanyaan, yang berorientasi pada proker itu organisasinya atau justru anggotanya? Bukankah biasanya kita mengoar-ngoarkan BOLEH LELAH, ASAL LILLAH. Lillah kan? Berorientasi pada ridho Allah kan?

Allahu A'lam. Semoga ada kebaikan dalam tulisan ini. Aku memang tak sebaik penampilanku, tidak juga sebaik tulisanku. Namun aku juga tidaklah seburuk yang kau pikirkan.
Sby, 1 Juni 2017

7: 30 AM

Jumat, 24 Februari 2017

Terpaku pada Bentuk, Terlena dalam Fana

Kenapa nggak pasang foto profil di medsos?

Ketika muncul pertanyaan itu, biasanya banyak yang menjawab untuk menjaga pandangan orang yang melihat. Jawaban ini menurut saya benar sekali. Karena lewat foto itulah, orang2 di berbagai sudut tempat bisa memandangi kita hingga puas tanpa kita ketahui.

Tapi meskipun sudah tau begitu, saya sendiri masih bandel juga. Terkadang tidak berusaha membendung keinginan untuk pasang foto. Akhirnya ya masang, meskipun akhirnya yo ngerasa nggak enak. Karena sudah nggak terbiasa dan juga ngerasa berdosa juga.

Namun kemarin, saya mendapatkan alasan yang berbeda tentang foto profil (baca di postingan sebelumnya yap). Teman dari teman saya mengatakan alasannya tidak memasang foto profil adalah: terpaku pada bentuk, terlena dalam fana.

6 kata yang menurut saya sangat dalam dan mungkin sulit dimengerti. Kurang lebih maksudnya seperti ini: ketika kita memasang foto profil di medsos, foto tersebut akan membuat diri sendiri dan orang lain terpaku memandanginya. Apalagi biasanya yang dipajang adalah foto terbaru bin terbaik. Tak jarang itu akhirnya membuat kita terlena. Padahal sebenarnya apalah arti rupa, harta, dan tahta dibandingkan ketakwaan di sisi Allah?

Yaaa begitulah. Mendengarkan nasihat tersebut membuat saya harus merendahkan hati, agar dapat menangkap makna dan mengimplementasikannya. Ujian bagi hati yang akan terus berjalan meliputi hangatnya kehidupan.

Minggu, 19 Februari 2017

Pengumuman Project Antologi

Bismillah
Sebelumnya, ada hal penting yang harus saya sampaikan. Yaitu ada satu partisipan yang lolos, namun nomor HP-nya tidak terdeteksi
Oleh karena itu, bagi pendaftar yang mengirim tulisan dengan judul ‘Nama yang Tersematkan’ silakan menghubungi 085735012063
Dari 45 pendaftar, alhamdulillah akhirnya didapatkan 28 partisipan untuk menulis insya Allah bunga rampai yang akan mengupas lapis-lapis kebaikan pondok pesantren. Semoga amanah :)

Fatin Philia Hikmah
Arini Azizah H
Wildan Haffata Y Z
Qonita Hasna’ul A
Delvi Yurvila
Annisaa’ Hanif
Muhammad Sabilul F
Ainun Ni’mah
Syarifah Muadzah
Putri Eka Ardiyanti
Yuli Puspita Devi
Zakiatul Aini
Novita Rosanti
Rizky Intan
Dewi Septiyaningsih
Irsalina Hafeez P
Asma’ Athifah
Yunisa Sholikhati
Putri Rizky W
Beni Hamdani
Khairun Nisa’ D N R
Farda Hakimah
Nafisah Al Huriah
Faizal Okta W
Nabela Atika Sofia
Annisa Nur W
Ridha
Faldha Rr
Daniswari Hartika


Bagi teman-teman yang belum lolos, jangan berkecil hati. Karena seleksi ini bukanlah ukuran pantas/tidaknya. Namun hanyalah perkara tempat untuk berkontribusi :)

Kamis, 09 Februari 2017

Poto1

Memiliki target adalah salah satu cara untuk menjaga diri senantiasa menyibukkan diri dalam kebaikan.

Update lagi. 120217

Alhamdulillah 'penampar diri' udah 102 halaman

Senin, 23 Januari 2017

Project #2

Bismillahirrahmanirrahiim
Di tengah-tengah perjuanganku untuk menyelesaikan project #1, beberapa kali aku dihadapkan dengan kejadian yang membuatku sangat kagum pada pondok pesantren. Terlebih lagi, pondok yang pernah aku ikuti hanyalah pondok ramadhan (-_-v). Hingga akhirnya, dengan izin Allah, aku menemukan ide project #2 ini ^_^

Berikut action plan yang insya Allah akan dilaksanakan oleh 30 partisipan

1 Maret-11 Maret 2017: pemantapan arah, brainstorming, diskusi

12 Maret-26 Maret 2017: penulisan naskah secara individu

27 Maret-1 April: Editing 1

2 April-4 April: Pengumpulan naskah hasil editing 1

5 April-19 April: Editing 2

19 April-25 April: Pengumpulan editing 2 (finishing oleh penulis)

26 April-26 Mei: finishing oleh editor

26 Mei-2 Juni: Checking

9 Juni: Publikasi